Minggu, 21 Oktober 2018

MENGATASI RADIKALISME ALA GUS DUR

Rabu, 08 Agustus 2018
oleh : KH. Husein Muhammad
Dibaca sebanyak 397 kali
Andaikata Gus Dur masih ada hari ini dan menyaksikan hiruk-pikuk aksi-aksi radikalisme dan kekerasan atas nama agama, apakah yang akan beliau lakukan?. Ini pertanyaan yang diajukan seorang pemuda pada acara bedah buku “Gus Dur dalam Obrolon Gus Mus”, pada peresmian Pergerakan Griya Gus Dur, 24/01/16 lalu. Aku mengira-ngira saja atau berimajinasi. Membaca dan mempelajari paradigma, world view dan karakter spiritualisme Gus Dur, pertama-tama kita akan mengatakan bahwa Gus Dur tidak akan melakukan perlawanan terhadap para pelaku kekerasan dan kaum radikal melalui cara yang sama. Dengan kata lain Gus Dur tidak akan mengatasi kelompok garis keras dan kaum radikal tersebut dengan jalan kekerasan serupa dan militeristik.

 

 

 

 

Kekerasan tidak akan dilawan dengan kekerasan yang sama. Beliau sebaliknya akan mengambil dua langkah perlawanan kultural sekaligus : memajukan perdamaian di satu sisi dan mengembangkan saling pengertian antar penganut agama dan keyakinan. Dalam hal yang pertama Gus Dur akan mengajak para pemimpin agama untuk menegakkan masyarakat baru yang maju tanpa diwarnai penindasan dan kekerasan. Ini dilakukan melalui penegakan struktur ekonomi yang berkeadilan seraya membebaskan diri dari struktur ekonomi eksploitatif. Gus Dur mengatakan, : “kalau pemerintah dan kekuasaan yang ada mengukuhkan struktur ekonomi eksploitatif, kalangan agama harus memunculkan altenatif mereka di arus bawah : penguatan swadaya masyarakat untuk meningkatkan kesejahteraan, membebaskan diri dari kungkungan hukum yang tidak adil, dan memperjuangkan hak-hak asasi manusia”.

 

Pemaknaan atas ini tentu tidaklah sederhana. Gus Dur dalam hal ini akan mengajak semua kekuatan rakyat : buruh, tani, generasi muda, kaum intelektual dan para pengambil keputusan kultural untuk bersama-sama mendesak pemerintah memenuhi hak-hak ekonomi dan politik mereka melalui perubahan atas undang-undang yang tidak adil dan eksploitatif tersebut, nir-kekerasan. Tetapi boleh jadi jika diperlukan ia akan turun sendiri mengajak masyarakat untuk demonstrasi damai atau pemogokan kaum buruh dan petani. Gus Dur juga akan mengajak kaum intelektual untuk bergerak memelopori pembentukan jaringan pendidikan yang benar-benar relevan dengan kebutuhan golongan miskin : penyadaran akan keadaan mereka dan memampukan yang mereka miliki untuk mengubah nasib mereka sendiri. Ini boleh jadi merupakan bentuk “deradikalisasi” ala Gus Dur.

 

Gagasan ini mungkin melampaui konsep konvensional program deradikalisasi yang mengacu pada cara-cara menghindarkan, melerai, mengurangi, mencounter dan atau menyelesaikan konflik. Konsep konvensional ini dianggap tak menyentuh akar masalah. Mengatasi dengan Cinta Ia seorang yang mengagumi cara gerakan Gandhi yang terkenal : Ahimsa. Konsep ini kemudian menginspirasi Martin Luther King, Jr. Tokoh ini selalu mengajak masyarakat untuk melakukan transformasi politik dan kebudayaan juga tanpa kekerasan. Kata-katanya yang sangat mengesankan antara lain : “Darkness cannot drive out darkness: only light can do that. Hate cannot drive out hate: only love can do that”. (Kegelapan tidak dapat mengusir kegelapan: hanya cahaya yang dapat melakukan itu. Kebencian tidak dapat mengusir kebencian: hanya cinta yang dapat melakukan itu. Dan “I have decided to stick to love… Hate is too great a burden to bear”. (Saya telah memutuskan untuk tetap mencintai… Kebencian merupakan beban yang terlalu besar untuk ditanggung). Ia menulis sebuah lagu terkenal : “We Shall Overcome”.

We shall over come We Shall over come 
We shall over come some day 
Oh, deep in my heart I do believe 
We shall over come some day 
We walk hand in hand, 
We walk hand in hand 
We walk hand in hand today 
Oh deep in my heart, I do believe 
We walk hand in hand today 
We are not afraid, 
We are not afraid 
We are not afraid today 
Oh, deep in my heart,
I do believe We are not afraid today

Lebih dari itu, Gus Dur berkali-kali, seperti tak pernah bosan menyampaikan pandangannya yang tegas dan tak pernah surut selangkahpun untuk mengukuhkan komitmen kebangsaan dengan menjadikan Pancasila dan UUD 1945 sebagai dasar negara dan Konstitusi NKRI yang berlaku final. Pancasila sebagai dasar negara dan falsafah bangsa, bagi Gus Dur, merupakan fondasi sekaligus pilar-pilar dari sebuah bangunan yang kokoh. Dan, ketika fondasi itu dirobohkan, rumah itu juga pasti ikut roboh. Dengan tegas, lugas dan tak gentar, Gus Dur menyatakan : “Pancasila ini akan saya pertahankan dengan nyawa saya. Tidak peduli apakah ia akan dikebiri oleh angkatan bersenjata atau dimanipulasi oleh umat Islam, atau disalahgunakan keduanya”.

Maka Gus Dur akan berjuang mati-matian untuk mempertahankan prinsip ini semua yang sesungguhnya telah menjadi Common Platform seluruh bangsa.

Demikianlah beberapa hal saja yang mungkin akan ditempuh Gus Dur dalam mengatasi problema konflik sosial, politik dan keagamaan. Ia sekali lagi tidak akan melakukan perlawanan bersenjata dan kekerasan fisik dalam menyelesaikannya. Ia, sebaliknya, melakukan langkah-langkah aktif dan progresif bagi perubahan sosial-kemanusiaan yang lebih baik dan lebih maju melalui cara-cara damai dalam sebuah dialektika hidup yang penuh pertentangan. (Baca : Damai dalam Pertentangan, Tempo). 

Akhirnya Gus Dur, dalam keyakinan saya, selalu mengingat dengan seluruh pikiran dan hatinya kata-kata Tuhan dalam al-Qur’an ini : “Siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada Allah, mengerjakan amal yang saleh, dan berkata:
“Sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri?” “Dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia”. 

Begitulah imajinasi saya tentang sikap Gus Dur atas isu Radikalisme.

 

Tulisan ini dipersembahkan jJelang Tunas GUSDURian, di Yogyakarta, 10-12 Agustus 2018