Minggu, 18 Agustus 2019

BERITA DAN ARTIKEL UTAMA PILIHAN REDAKSI KAMPUNG GUSDURIAN

Berita dan Artikel Utama Pilihan Redaksi Kampung Gusdurian

Fondasi Islam Kaffah ala Gus Dur

oleh : INUNG HAMDI, 0 Komentar
Anda benar, jika berpikir bahwa Gus Dur tidak pernah menyuarakan jargon islam kaffah. Memang, Gus Dur selama ini dikenal sebagai suara terlantang dari “Islam ramah” yang dihadapkan dengan “Islam marah”. Sekalipun gak ada salahnya membayangkan Gus Dur memaknai Islam kaffah. Satu hal yang harus dicatat di awal, Gus Dur tidak pernah menempuh cara-cara kekerasan dalam memperjuangkan gagasannya. Pesan yang konstan disuarakannya adalah perdamaian. Marilah mengawali perbincangan ini dengan salah satu kutipan dari Gus Dur tentang dialog antaragama dan kerja sama dengan kelompok agama lain.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Kekalahan dan Kemenangan Umat Islam Indonesia

oleh : ACHMAD MUNJID, 0 Komentar
Sejak Masyumi kita belajar, selama orang Islam masih berpikir bagaimana meraih kemenangan pertama-tama untuk kelompok sempitnya--kemenangan eksklusif umat Islam--selama itu pula umat Islam akan kalah. Umat Islam memang mayoritas, tapi Indonesia tidak cuma milik orang Islam. Hasil pemilu dari waktu ke waktu menunjukkan bahwa mayoritas umat Islam cenderung menghendaki kemenangan yang inklusif, kemenangan untuk seluruh rakyat Indonesia.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

#TIDAKATASNAMASAYA

Sebuah video singkat menunjukkan seorang tokoh berapi-api mengatakan umat Islam marah kepada Kapolridalam menangani aksi unjuk rasa berujung kerusuhan beberapa waktu lalu. Saat menyaksikan video tersebut, tiba-tiba terbersit pikiran #NotInMyName di kepala saya. Dengan segera saya menuliskan dua cuitan di akun twitter saya @alissawahid. Satu cuitan menegaskan bahwa sebagai seorang Muslim di Indonesia, saya menolak diwakili paksa oleh narasi bahwa umat Islam ditindas dan marah, sebab saya merasa Islam di Indonesia baik-baik saja. Cuitan lainnya tentang penolakan saya untuk diatasnamakan paksa dalam narasi rakyat tolak hasil pilpres dan gerakan kedaulatan rakyat.Terinspirasi oleh tagar #NotInMyName, saya mengadaptasinya menjadi #TidakAtasNamaSaya yang saya sematkan dalam kedua cuitan.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Nilai Gus Dur Persepektif Budaya Bugis dan Akuntansi

oleh : MUHAMMAD ARAS PRABOWO, 0 Komentar
Berbicara tentang Gus Dur sama dengan membicarakan tentang ilmu pengetahuan. Karena keluasan pengetahunnya, kemudian menjadikan Gus Dur sebagai gudang ilmu. Semua orang silih berganti dalam mencicipinya. Suku, Agama, Ras dan Antargolongan (SARA) melebur menjadi satu kesatuan yang tidak terpisahkan hingga membentuk sebuah komunitas yang dinamakan Gusdurian. Berbicara tentang Gus Dur adalah berbicara tentang struktur pengetahuan yang kemudian dikristalisasi menjadi Sembilan nilai-nilai utama Gus Dur. Nilai-nilai tersebut yaitu Ketauhidan, Kemanusiaan, Keadilan, Keadilan, Kesetaraan, Pembebasa, Kesederhanaan, Keksatriaan dan Kearifan Lokal.
Kategori : Headline , Kajian , Pilihan Redaksi

Sinta Nuriyah: Ibu Negara, Ibu Rakyat

oleh : MARZUKI WAHID, 0 Komentar
Ntah, ini kali yang ke berapa. Tampaknya lebih dari 19 tahun, beliau memilih untuk sahur keliling ketimbang sahur di rumah bersama keluarga. Sejak suaminya KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) menjadi Presiden keempat (1999-2001), Ibu Negara Nyai Hj. Sinta Nuriyah memilih untuk sahur bersama fuqara dan masakin (kaum miskin) serta mustadl'afin dan madhlumin (kaum tertindas) di sejumlah daerah.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Kartini, Pessah, dan Sri Lanka

oleh : AFIFAH AHMAD, 0 Komentar
Minggu, 21 April 2019. Para perempuan di negeriku tercinta sedang memperingati hari Ibu untuk mengenang kembali perjuangan Kartini. Di hari ini juga, saya perempuan Indonesia yang kebetulan sedang merantau di kota Teheran, berkesempatan mengikuti tur “Mengenal agama-agama minoritas di Iran”. Pada kesempatan kali ini, kami peserta tur, diajak ke Sinagog Molla Hanina di Teheran untuk melihat dari dekat Perayaan dimulainya hari Pessah. Hari kemerdekaan dan keluarnya umat Yahudi dari Mesir yang dipimpin oleh Nabi Musa.
Kategori : Headline , Opini , Peristiwa

Maklumat Jaringan Gusdurian

oleh : ADMIN, 0 Komentar
Indonesia sangat membutuhkan para pemimpin dan wakil rakyat yang berintegritas, yang terpilih melalui pemilu sebagai wujud kedaulatan rakyat. Pada 17 April 2019 nanti akan diselenggarakan pemilu untuk memilih presiden-wakil presiden, anggota DPR-RI, DPRD I, DPRD II, dan DPD. Jaringan Gusdurian mempunyai perhatian yang sangat besar terhadap penguatan demokrasi di negeri ini, termasuk penyelenggaraan Pemilu yang berkualitas. Salah satu caranya adalah dengan mengawal proses pemilihan dan perhitungan suara dalam pemilu ini.
Kategori : Headline , Sorot

Pribumisasi Islam dan Tantangan Kebinekaan Indonesia: Refleksi pemikiran dan aksi Gus Dur

Akhir-akhir ini banyak keprihatian muncul akibat dari pemahaman dan aksi sebagian masyarakat tentang keagamaan Islam yang mengarah pada intoleransi, mengedepankan kebencian dan permusuhan. Gejala itu hampir menjadi gambaran umum masyarakat Indonesia bahkan di pemberitaan dan studi-studi secara internasional. Namun, sifat-sifat tersebut bertentangan dengan karakteristik atau citra dari bangsa Indonesia yang selama ini dikenal, mayoritas Muslim, sopan santun, toleran, dan gotong royong serta berbudaya halus.
Kategori : Headline , Kajian

Tentang Non-Muslim Bukan Kafir

oleh : KHOLID SYEIRAZI, 0 Komentar
Hasil Bahtsul Masâil Maudlū’iyah dalam Munas dan Konbes NU 2019 di Banjar Patroman, Jawa Barat, memicu polemik. Dari sekian isu penting, yang paling menyengat publik adalah hasil bahasan di tema “Negara, Kewarganegaraan, Hukum Negara, dan Perdamaian.” Bagi saya, ini bukan tema baru, tetapi kelanjutan dari visi kebangsaan NU yang telah ditanamkan sejak tahun 1936, 1945, 1953, 1984, dan 1987. Tahun 1936, NU menyebut kawasan Nusantara sebagai Dârus Salâm. Tahun 1945, NU setuju NKRI berdasarkan Pancasila dan kemudian menggalang Resolusi Jihad untuk mempertahankan NKRI dari pendudukan kolonial. Tahun 1953, NU mengakui keabsahan kepemimpinan Soekarno secara fikih dan menggelarinya dengan julukan Waliyyul Amr ad-Dlarūri bis Syaukah. Tahun 1983-84, NU menegaskan NKRI final bagi perjuangan umat Islam. Tahun 1987, NU memperkenalkan trilogi ukhuwwah: Ukhuwwah Islâmiyah, Ukhuwwah Wathaniyah, Ukhuwwah Basyariyah/Insâniyah.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi