Minggu, 17 Desember 2017

BERITA DAN ARTIKEL UTAMA PILIHAN REDAKSI KAMPUNG GUSDURIAN

Berita dan Artikel Utama Pilihan Redaksi Kampung Gusdurian

Menebar damai Menjaga NKRI dengan Safari Damai Ramadhan

oleh : M. ABDIK MAULANA, 0 Komentar
Tak terasa bulan Ramadhan yang menjadi salah satu bulan yang paling dinanti-nantikan oleh umat islam di seluruh dunia telah tiba, hal ini disambut baik olehkawan-kawan Gusdurian Malang, komunitas lintas agama maupun keyakinan di kota Malang khususnya untuk melakukan agenda rutinan, salah satunya dengan mengadakan kegiatan silaturahmi yang dikemas dalam “Safari Damai Ramadhan 2017”. Kegiatan ini ialah mengunjungi komunitas/lembaga keagamaan di Malang raya, yang bertujuan mempererat tali silaturahmi, menjaga toleransi, perdamaian, serta memupuk semangat menjaga keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Agama dan Politik Kebangsaan

Indonesia selain sebagai negara berpenduduk muslim terbesar di dunia, juga adalah negara demokrasi terbesar ke tiga di dunia. Kenyataan itu membuat Indonesia menjadi negara muslim yang berhasil melakukan demokratisasi beriringan dengan proses penerapan ajaran Islam dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat di tengah kebhinnekaan bangsa. Islam dan demokrasi yang kerap dipertentangan oleh sejumlah kelompok muslim, di Indonesia justru dapat hadir secara sinergis dan berkait kelindan satu sama lain. Hal tersebut ditopang oleh cara pandang moderat mayoritas muslim di Indonesia, yang selalu berusaha mencari titik temu di antara berbagai konsepsi kehidupan (termasuk konsep bernegara) dari berbagai aras kebudayaan dan peradaban, selama secara prinsipil tidak bertentangan dengan ajaran Islam.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Soekarno dan Ketimpangan

Tidak dapat dipungkiri bahwa Soekarno adalah salah satu pemimpin dan pemikir terbesar bangsa ini. Soekarno mampu meramu pengalaman dan pengamatannya terhadap situasi penindasan yang tersebar di berbagai pelosok negeri menjadi pemikiran yang bukan hanya revolusioner tetapi juga visioner. Revolusioner pada jamannya berarti mampu menggerakkan gairah massa untuk berjuang memperbaiki kondisi mereka melalui kemerdekaan, sementara visioner mencitakan kondisi bangsa ini kepada kemakmuran, kesejahteraan berbasis modal yang ada.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Kisah Sang Zuhud Gus Dur Kirim Wesel ke Rakyat Jelata

oleh : ADMIN, 0 Komentar
Dulu, ketika Gus Dur masih memimpin NU, Surahman, tetangga desa saya, pernah bekerja membantu beliau di PBNU. Saban hari menunggu kantor PBNU, sekaligus membersihkan kamar di mana Gus Dur duduk berkantor. Sebelumnya, dia sempat beberapa tahun membantu di rumah Kiai Fuad Amin (alm), pengasuh pesantren Babakan Ciwaringin, Cirebon, mertua saya, sambil mengaji. Lalu Kiyai Fuad menugaskannya di PBNU. Surahman pernah bercerita kepada saya mengenai pengalamannya bekerja di PBNU dan menemani dan melayani Gus Dur. Katanya, setiap hari Gus Dur menerima banyak sekali surat dari warga dan umatnya di daerah-daerah. Ada pengurus NU, Kiai, santri, petani, nelayan, tukang kebun, pedagang kelontong, dan lain-lain.
Kategori : Headline , Peristiwa , Pilihan Redaksi

Sejarah Kebangkitan Nasional dan Kebangkitan Islam di Indonesia

oleh : M. MUJIBUDDIN, 0 Komentar
Pada tanggal 20 Mei menjadi awal sejarah baru gerakan nasionalis di Hindia Belanda. Gerakan ini ditandai dengan munculnya organisasi masyarakat baik yang berasal dari agama, media, maupun sosial. Kemunculannya tidak lepas dari pengaruh politik Belanda yang pada saat itu menerapkan sistem politik etis untuk Hindia Belanda. Hal itu dikarenakan sebagai rasa terimakasih yang diberikan oleh Belanda kepada Hindia Belanda karena selama ini sudah membantu perekonomian Belanda. Sejarah telah mencatat bahwa antara tahun 1900 hingga 1916 organisasi di Hindia Belanda mulai muncul secara massif. Media Medan Priyayi, organisasi Budi Utomo, Syarikat Dagang Islam yang diganti menjadi Syarikat Islam (SI), dan masih banyak lagi.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Gus Dur: Ibu Kota Bagi Kaum yang Teraniaya

oleh : ANGGI AFRIANSYAH, 0 Komentar
Hatimu suaka bagi segala umat yang ingin membangun kembali, puing-puing cinta, ibukota bagi kaum yang teraniaya (Durrahman, Joko Pinurbo) Puisi karya Joko Pinurbo sangat tepat dalam menggambarkan sosok Gus Dur. Gus Dur merupakan suaka bagi segala umat, terutama bagi mereka yang teraniaya, mereka yang patut untuk dibela. Gagasan dan tindakannya untuk kemanusiaan sungguh luar biasa. Tak jarang Gus Dur dicerca karena gagasan dan tindakannya tersebut. Meskipun demikian keteguhannya dalam memperjuangkan setiap apa yang diyakini sebagai kebenaran tak ada duanya. Cerita tentang kesederhanaan hidupnya, penghargaannya terhadap orang lain, pembelaan-pembelaannya terhadap kaum yang terpinggirkan, perjuangannya terhadap keislaman dan keindonesiaan telah banyak diungkapkan dalam beragam tulisan, diceritakan dalam banyak narasi.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Khilafah: Sebuah Kemunduran

Selain faktor geopolitik di Timur Tengah yang memicu lahirnya Islamic State of Iraq and al-Sham (ISIS), persoalan yang tak boleh diabaikan umat Islam ialah ide negara Islam atau khilafah. Sebab, pelarangan ISIS tak otomatis membuat pahamnya mati di negeri ini. Ide tentang khilafah dan pemberlakuan syariah akan terus menjadi perdebatan panas sebelum relasi antara Islam dan negara selesai disepakati oleh semua umat Islam. ISIS, dalam aspek ini, menjadi pelajaran penting.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Haruskah HTI Dibubarkan?

oleh : IQBAL AHNAF, 0 Komentar
Dalam beberapa bulan terakhir wacana pembubaran organisasi Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) menguat. Atas desakan sejumlah ormas, polisi menghentikan kegiatan HTI di banyak tempat. Merespons tuntutan ini, pada 3 Mei 2017, Mendagri menyatakan pembubaran HTI tinggal menunggu waktu. Sebelumnya Kapolri dan Menko Polhukam memberikan sinyal serupa. Tuntutan pembubaran HTI didasarkan pada tuduhan bahwa organisasi ini ingin mengubah ideologi dan dasar negara yang dianggap sudah final. Tujuan HTI untuk mendirikan sistem pemerintahan alternatif yang disebut “khilafah” dianggap sebagai agenda makar yang tidak boleh dibiarkan bebas di Indonesia.
Kategori : Headline , Kajian , Pilihan Redaksi

Sistem Khilafah Tidak Bisa Menunjukkan Perdamaian

oleh : MUHAMMAD MUJIBUDDIN, 0 Komentar
Negara-negara yang mayoritas memeluk agama Islam sudah semestinya memiliki konsep tentang perpaduan Islam dan Negara. Ini akan terlihat ketika kita membandingkan konsep agama dan negara di Suriah, Iran, Mesir, dan Indonesia. Semua negara ini memiliki ciri khas tertentu dalam merumuskan konsep hubungan tersebut. Indonesia misalnya, sejak dirumuskannya Pancasila dan UUD 1945 banyak menuai perdebatan. Apakah Islam yang akan menjadi dasar negara, atau Islam dan agama lainnya akan menjadi perkakas dalam negara. Meskipun pada awalnya para pejuang sudah menetapkan sila pertama Pancasila disertai dengan tujuh kata (dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya), namun pada tanggal 18 Agustus 1945 melalui sidang pertama PPKI tujuh kata itu dihapus dan menjadi Pancasila yang kita tahu saat ini.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Pembaharuan Abdurrahman Wahid: Gagasan dan Strategi

Kesulitan pertama di dalam upaya membentangkan pemikiran-pemikiran Abdurrahman Wahid (selanjutnya Gus Dur, sesuai sebutan akrabnya) terletak pada luasnya spektrum yang menjadi minatnya selama ini. Gus Dur bukan seorang akademisi yang setia menghuni perguruan tinggi dan menumpahkan perhatiannya pada satu dua topik masalah saja. Ia adalah seorang cendikiawan-aktivis, dan boleh dikata juga, seorang eksiklopedis, dengan perhatian luas dan beragam, yang membentang mulai topik agama, filsafat, dan ilmu pengetahuan hingga soal-soal praktis seperti sepak bola dan film.
Kategori : Headline , Kajian