Minggu, 17 Desember 2017

PILIHAN REDAKSI

Artikel-artikel pilihan Redaksi Kampung Gusdurian

Catatan dari Workshop Perubahan Sosial JGD

Jaringan Gusdurian Indonesia pada Senin (18/07) mengadakan Workshop bertema “Social Change: Can Prophets of Justice Actually Work Together?” bersama David Elcott, profesor di New York University. Tema yang diangkat adalah tentang kepemimpinan dan strategi dalam melakukan perubahan sosial. Mengingat selama ini, dalam melakukan perubahan, tidak jarang seorang melakukannya dengan aksi kekerasan (violence). Demo, membakar ban, membuat kericuhan dengan pengguna jalan, gambaran itu sering kita lihat bukan? Apakah pendekatan seperti itu masih efektif dilakukan dalam mencapai perubahan? Jika tidak, apakah pendekatan non-violence (tanpa kekeraan) sendiri juga mampu mengatasi permasalahan di dunia yang penuh dengan kekerasan?
Kategori : Headline , Peristiwa , Pilihan Redaksi

Meninggalkan Pekerjaan di Luar Negeri, Membangun Desa dengan Kopi

oleh : FAWAZ, 0 Komentar
Alkisah, di sebuah negeri bernama Abyssinia (kini bernama Ethiopia), seorang pengembala bernama Kaldi heran melihat kambing-kambing gembalaannya bertingkah aneh usai menyantap buah yang baru pertamakali ia lihat. Kambing-kambing itu terlihat gembira. Kaldi lalu mencicip buah itu, seketika tubuhnya terasa segar usai mengonsumsi buah tersebut. Lantas ia lekas memberitahukan hal ini kepada penduduk desa tempat ia tingal. Tak butuh waktu lama, buah itu menjadi populer di desanya hingga menjalar ke desa-desa sekitar. Selanjutnya, kopi menjadi semakin populer dalam waktu singkat. Lebih lagi usai Ethiopia menginvasi Yaman dan mulai menanam kopi di sana. Berkat andil pedagang-pedagang dari jazirah arab, penyebaran kopi semakin menjangkau banyak wilayah. Bangsa Arab juga yang menemukan cara baru mengonsumsi buah kopi, yaitu kopi diolah menjadi bahan minuman setelah sebelumnya buah kopi dikonsumsi dengan cara dimakan begitu saja. Kisah ini bisa ditemukan di Majalah National Geographic pada artikel berjudul Escape from Arabia.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Bom Madinah Kebohongan Kafir?

oleh : MOHAMAD SYAFI ALI , 0 Komentar
Seiring bom tak jauh dari masjid Nabawi beserta pemberitaannya, ada tulisan yang menyangkal informasi umum yang beredar. Nara sumbernya orang bernama Fathuddin Ja’far, yang saat kejadian mengatakan berada di dalam Masjid Nabawi. Kesaksian ini dimuat di sejumlah media, beredar di socmed, grup WA dan seterusnya, yang intinya berita bom Madinah tak sesuai fakta, berlebihan dan merupakan sebuah konspirasi untuk menyudutkan Islam. Berdasar kesaksian Ja’far, ia tidak mendengar ledakan, hanya melihat kepulan asap. “Kami hanya melihat kepulan asap spt ada kebakaran di seberang Baki’, makam para sahabat Rasulullah.”
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Gusdurian Malang Adakan Safari Ramadan

oleh : ANAS AHIMSA, 0 Komentar
Pada momentum bulan Ramadhan 1437 H (2016) ini, dimanfaatkan secara positif oleh kaum muda lintas agama dan keyakinan yang tergabung dalam komunitas kultural Gusdurian Kota Malang. Seperti kegiatan Safari Damai Ramadhan yang pertama kali diadakan tahun ini di "kota dingin" Malang dijadwalkan mulai tanggal 13 dengan ber-safari ke komunitas Syiah, dan dilanjutkan tanggal 15 Juni 2016 untuk berdialog ke organisasi kepemudaan katholik Malang.
Kategori : Headline , Peristiwa , Pilihan Redaksi

Bu Sinta, Gus Dur, Al-Azhar dan Para Penghina itu

Sudah hampir 20 tahun terakhir Bu Sinta Nuriyyah Abdurrahman Wahid, menggelar sahur dan buka bersama dengan kalangan masyarakat bawah, yang dilaksanakan dengan kalangan non-muslim. Beliau, seperti sang suami, ingin menjadikan Ramadan sebagai momentum untuk menyapa kalangan bawah dan mereka yang dianggap berbeda. Bu Sinta datang ke daerah-daerah terpencil dan ke tempat-tempat yang kalangan agama mungkin banyak mengabaikan.
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Shinta Nuriyah dan Para Pembenci

oleh : ALAMSYAH M DJAKFAR, 0 Komentar
Jika bukan karena komentar dan pernyataan kurang patut dan terkesan melecehkan pribadi atau keterbatasan fisik Bu Shinta Nuriyah di dinding-dinding facebook dan pagar-pagar twitter sejumlah akun, mungkin saya tak akan tergesa-gesa menulis sepagi ini. Soal penolakan FPI atas acara bukber yang digagas beliau bukanlah perkara serius. Mereka tak setuju hal biasa. Saya kira publik sudah mengerti ini. Tapi, soal pelecehan dan kebencian, itu perkara serius dan “tidak biasa”. Orang mungkin bakal menilai pandangan saya ini subyektif. Saya kan “orang” Wahid Foundation, organisasi yang didirikan almarhum Gus Dur. Wajar dong ingin membela pimpinan atau keluarga pendiri organisasi tempat bekerja. Tapi di sinilah masalahnya
Kategori : Opini , Pilihan Redaksi

Benturan Antar-Wahabisme di Indonesia

oleh : AHMAD SUAEDY, 0 Komentar
Banyak orang tidak menyadari bahwa sesungguhnya ada Wahabisme a la Indonesia yang dalam sejarah, setidaknya sejak tahun belasan abad ke-20 telah lahir, dan berbenturan dengan Wahabisme yang lahir di Arab Saudi. Wahabisme Indonesia dinisbatkan kepada KH. Wahab Chasbullah, salah seorang pendiri Nahdlatul Ulama (NU) bersama-sama dengan KH. Hasyim Asy’ari. Bisa jadi disebabkan karena kelemahan dalam tradisi intelektual di kalangan santri dan pesantren sendiri bahwa mereka tidak tercatat secara tertulis dalam sejarah sebagai perintis ide nasionalisme di awal-awal abad ke-20. Namun, jika menengok naskah Deklarasi atau Piagam Nahdlatul Wathon kalangan santri yang bertitel 1916 (Munim DZ, 2014) maka kalangan santri telah mendeklarasikan cinta tanah air berhadapan dengan penjajah Belanda untuk menuju kemerdekaan ketika itu. Piagam tersebut tidak lain merupakan reformulasi dan ringkasan dari syair ciptaan KH. Wahab Chasbullah jauh sebelumnya yang berjudul “Ya Lal Wathon”, yang artinya ”Wahai Bangsa (Indonesia).”
Kategori : Headline , Opini , Pilihan Redaksi

Aksi Melacak Jejak Gus Dur

KH. Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, adalah sosok yang sangat dikenal dekat dengan masyarakat. Selama beliau hidup, baik sebagai kiai, presiden, intelektual, aktivis, maupun politikus, selalu mempunyai kesan tersendiri di hati masyarakat Indonesia akan sosoknya yang nyentrik nan unik. Ia hampir selalu meninggalkan kesan yang bermuara pada pencerahan, gagasan baru, dan peneguhan pada nilai-nilai. Kesan-kesan masyarakat di saat bertemu dengan Gus Dur itulah yang sedang dihimpun oleh Seknas Jaringan Gusdurian Indonesia dengan Aksi Melacak Jejak Gus Dur.
Kategori : Headline , Peristiwa , Pilihan Redaksi